Opini

Revolusi Batin : Pemuda Mengutuk Hantu Politik

Revolusi Batin : Pemuda Mengutuk Hantu Politik

Oleh : Ezat Indra Saputra – Mahasiswa Prodi Manajemen Universitas Muhammadiyah Surakarta

Di tengah kemelut persoalan sosial, revolusi  kiranya enggan untuk hadir di tengah kehidupan untuk memacu kualitas hidup manusia. Sebagian dari kita enggan untuk menatap tegas kekacauan social, enggan mendengar gemuruh konflik, atau sampai pada mengarahkan prioritas sebatas pada kepentingan pribadi atau golongan saja. Ada dua kemungkinan yang dapat diambil dari keadaan tersebut, karena memang tidak tahu harus berbuat seperti apa, atau memang tidak mau melakukan apa-apa. Namun bukan hanya soal bertindak atau tidak bertindak, proses isolasi diri yang jahat atau menjadi aktivis yang bertindak dengan kontradiksi batin yang dihadirkan pun bukan menjadi jawaban yang ideal dalam penyelesaian masalah.

Memang pada akhirnya akan menjadi proses Panjang untuk memposisikan diri dengan dunia secara utuh, memahami akar permasalahan social secara tuntas. Sama halnya, dengan kondisi hubungan pemuda dan dinamika politik saat ini, pemuda menemui pelabelan yang cukup tidak mengenakan. Pemuda yang sering disebut sebagai garda terdepan atau tonggak dari perubahan dinilai begitu apatis akan kondisi perpolitikan negeri.

Peran pemuda sebagai social control, agen of change, moral force, atau pun guadian value di tataran masyrakat kini dinilai mengalami degradasi yang signifikan. Namun, muncul kembali pertanyaan, apakah pemuda tidak tahu harus berkehendak seperti apa atau memang tidak mau melakukan apapun karena kemuakan nya dengan terror narasi politik yang menakutkan. Atau mungkin karena skeptisme yang melaju lebih cepat di Masyarakat (kaum tua) soal pemuda. Pemuda saat ini tentu memiliki corak yang berbeda dengan tatanan Masyarakat sebelumnya.

Baca juga :  Luwih Becik Pager Mangkok Tinimbang Pager Tembok

Pemuda memiliki khas nya dalam menanggapi permasalahan, menyikapi, dan menyelesaikannya. Hal ini yang kemudia semestinya menjadi perhatian untuk menemukan titik keseimbangan peran pemuda dan lapisan Masyarakat lainnya dalam perpolitikan. Pemuda era sebelumnya yang mesti berteriak, membuat eskalasi aksi yang besar untuk menggangu jalan piker pemerintah, pemuda saat ini hanya perlu menyuarakan dan memainkan skill media nya untuk mengguncang elit disana. Artinya ini hanya soal siasah yang digunakan, dan sebetulnya dilakukan secara penuh untuk Masyarakat juga.

Lalu, jika dipikir Kembali, apakah bisa kemudian pemuda disebut sebagai korban pembungkaman? Karena nyatanya, algoritm mengarahkan dan berusaha melabeli pemuda sebagai lapisan yang tidak berkontibusi untuk negeri, pemuda yang tidak memiliki kepedulian social atau istilah apapun itu. Hegemoni seakan begitu rapi dimainkan pemangku kepentingan, tidak hanya pada media saja, namun masuk dunia Pendidikan, pemuda (mahasiswa) dibungkam dengan arahan, kebijakan yang mengikat. Fokus kuliah, belajar, mengerjakan tugas, skripsi, kemudian lulus.

Begitupun soal kontribusi dan partisipasi dalam proses demokrasi, riset senantiasa menyerukan minimnya partisipasi dan peran pemuda. Lagi-lagi ini seharusnya hanya bukan sekadar riset, namun bagaimana kemudian pemuda ini diberikan pos atau posisi yang sentral dalam pelaksanaanya. Realitas yang ada dalam pesta demokrasi, dominasi kepentingan masih begitu kuat, elit atau pihak berkepentingan masi menjadikan manusianya sebagai prioritas (pemenangan politik). Artinya kita perlu meninjau bagaimana aksses yang diberikan untuk pemuda, bagaimana keseimbangan peran yang diberikan ke pemuda dan lapisan Masyarakat lainnya.

Pemaknaan akan partisipasi dan peran saja belum secara tuntas diterjemahkan dalam pesta demokrasi, khususnya untuk pemuda. Apakah pada akhirnya hanya dijadikan basis masa pemenangan saja? Partisipasi politik yang hanya soal suara saja? Seharunya tidak. Negara rasanya akan cukup merugi apabila menyampingkan pikiran pemuda, bukan nafas segar yang ada, namun nafas busuk syarat kepentingan yang dihadirkan. Dalam pergulatan politik, kemuakan pemuda juga tentang bagaimana proses politk itu berjalan. Politik yang semestinya sesak dengan transaksi ide atau siasat, namun berbeda dengan kondisi saat ini yang sesak dengan transaksi rekening.

Baca juga :  Belajar Tanpa Batas

Enggan rasanya pemuda untuk mengisi parlemen atau eksekutif, karena yang ditangkap hanyalah soal uang dan modal yang besar. Terlebih di dalamnya, ketimpangan kuasa, senior-junior, kader-pimpinan masih kuat terdengar di telinga. Pemuda yang berkeinginan masuk dalam jajaran, menuangkan ide perubahan, justru terombang ambing karena penguasaan system. “Tidak mengikuti system, akan MATI oleh system”, begitu kira-kira kondisi yang ada saat ini.

Pembacaan realitas yang dilakukan dan kritik yang dilayangkan, perlu kemudian menjadi refleksi bagi pemuda sendiri. Sederhana, membaca artikel, berita atau bersosial masyarakat merupakan Langkah awal perubahan sikap dan dapat dikatakan sebagai bentuk partisipasi kepada negeri. Hidupkan api-api kecil pemantikan pikiran kritis, budaya literasi dan bertukar pikiran di lingkungan sebaya. Cukup negeri ini, telebih kita merasakan muaknya demokrasi. “Kejatahatan yang terkoodinir rapi akan jauh lebih elok, dibandingkan dengan kebaikan yang tidak terkoodinir”, setidaknya kalimat itu yang bis akita pegang untuk senantiasa merawat nalar dan memberikan kontribusi pemuda untuk negeri.

Related posts
Opini

Idulfitri

Oleh : Wildan Sule Man Tulisan ini saya hadirkan sebab sebentar lagi Ramadhan 1445 H akan segera…
Read more
Opini

Ber-Idul Fitri (Bukan) Hanya Saling Memaafkan

Oleh : Syahirul Alem – Pustakawan SMP Muhammadiyah 1 Kudus Idul Fitri merupakan hari raya…
Read more
Opini

Tradisi Mudik & Geliat Ekonomi Kaum Urban

Oleh : Syahirul Alem – Pustakawan SMP Muhammadiyah 1 Kudus Tradisi mudik pada hari raya…
Read more
Newsletter
Become a Trendsetter
Sign up for Davenport’s Daily Digest and get the best of Davenport, tailored for you.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *