NasionalNews

Akibat Jual BBM ke Wadah Jerigen, 6 SPBU Disegel Pertamina

Akibat Jual BBM ke Wadah Jerigen, 6 SPBU Disegel Pertamina

Muriamu.id – Jakarta, akibat jual BBM ke wadah jerigen 6 SPBU disegel Pertamina di Kabupaten Oku, Sumatra Selatan. Sanksi yang di berlakukan oleh PT Pertamina karena 6 SPBU jual BBM ke wadah jerigen tersebut langsung berdampak pada masyarakat sekitar.

6 SPBU (stasiun pengisian bahan bakar) tersebut melakukan pelanggaran dalam penyaluran BBM.

Sales Branch Manager Pertamina Region II OKU Raya Zico Aldillah Syahtian saat di konfirmasi menjelaskan Pertamina sejak tanggal 1 April 2022 kemarin telah menetapkan larangan bagi SPBU menjual bahan bakar minyak jenis Pertalite dan Bio Solar ke wadah jerigen dan tangki modifikasi.

Aturan tersebut agar penyaluran BBM Jenis Pertalite dan Biosolar di SPBU tepat sasaran dan tidak menguntungkan pihak-pihak tertentu karena selisih harga yang tinggi antara Produk Subsidi dan Non Subsidi.

Zico juga membenarkan bahwa Pertamina telah memberikan saksi kepada 6 SPBU Di wilayah OKU Raya, diantaranya Kabupaten OKU, Oku Timur serta Oku Selatan.

Sanksi tersebut diberikan diberikan lantaran para SPBU telah kedapatan melakukan penjualan BBM jenis Pertalite dan Biosolar ke wadah jerigen atau drum serta tangki modifikasi bukan kepada konsumen akhir.

Kami menyampaikan kepada SPBU yang masih menjual pemebeli yang menggunakan ke wadah jerigen dan mobil dengan tangki modifikasi sangat terpaksa akan kita jatuhkan sanksi.

Dilansir dari sumeks.co, 3 Kabupaten diantaranya OKU, OKU Timur dan OKU Selatan sudah ada 6 SPBU disegel Pertamina, Dari 6 SPBU disegel Pertamina di mana setiap SPBU mendapat sanksi berbeda sesuai dengan tingkat kesalahan.

Kalau di kabupaten OKU sendiri ada 3 SPBU diantaranya SPBU 24.321.165 Lubuk Batang mendapat sanksi 7 hari dengan di stop suplai Pertalite.

Kemudian SPBU 24.321.65 Pengaringan mendapat sanksi 14 hari dengan di stop suplai Pertalite dan Bio Solar serta SPBU 26.022.0 Trans Batumarta unit 1 mendapat sanksi 1 bulan dengan stop suplai Pertalite.

Sanksi tersebut telah di berikan kepada SPBU sejak tanggal 26 Mei 2022 dan bagi SPBU yang mendapat sanski juga telah di pasang spanduk pemberitahuan skorsing.

“Ini merupakan contoh nyata dan peringatan bagi SPBU lain bahwa Pertamina tidak main dalam menjatuhkan sanksi bagi SPBU ‘nakal,” pungkasnya. main

Akibatnya 6 SPBU disegel Pertamina kebutuhan bahan bakar ninyak (BBM) jenis Pertalite mengalami kekosongan seperti di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Minyak (SPBU) Lubuk Batang, Kabupaten OKU.

Bahkan kondisi tersebut telah dirasakan warga setempat dalam satu pekan terakhir.

Darmo, warga Desa Markisa Kecamatan Lubuk Batang, melalui pesan singkat mengatakan bahwa Pertalite beberapa hari terakhir kosong.

“Pas mau beli (Pertalite) habis. Warga bilang kosong sudah satu minggu,” katanya. (Ar)

Sumber: www.disway.id

Related posts
News

Salmah Orbayinah Terpilih Ketua Umum Pimpinan Pusat ‘Aisyiyah 2022 - 2027

Muriamu.id, Surakarta — Sidang Pleno X telah menetapkan Salmah Orbayinah sebagai Ketua Umum…
Read more
NasionalNews

Tok! Ketua Umum dan Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Masa Bakti 2022-2027 Ditetapkan

Muriamu.id, SURAKARTA — Berlangsung lebih cepat, Panitia Pemilihan (Panlih) Muktamar ke-48…
Read more
NasionalNews

Siti Noordjannah Djohantini Suara Tertinggi, Berikut 7 Nama Formatur Pemilihan Anggota Pimpinan Pusat 'Aisyiyah

Muriamu.id, Surakarta — Sidang Pleno IV Muktamar ‘Aisyiyah yang berlangsung Sabtu malam…
Read more
Newsletter
Become a Trendsetter
Sign up for Davenport’s Daily Digest and get the best of Davenport, tailored for you.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *